Ahok: Gue Bingung Gara-gara Lo, Bu Risma jadi Baper

JAKARTA - Tiba-tiba saja, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini meluapkan kekesalannya terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.
Risma tersinggung karena Basuki menyebut Surabaya setara dengan Jakarta Selatan.
"Pak Ahok (sapaan Basuki) kalau bicara pakai data dong, luas Surabaya itu hampir separuhnya luas DKI, dan itu saya sendiri yang pimpin," kata Risma, Kamis (11/8/2016).
Saat itu, Risma mengaku memang harus bicara karena Ahok dinilai kerap membanding-bandingkan pembangunan di Jakarta dengan Surabaya.
Menurut Risma, dia berbicara seperti itu sebelum warga Surabaya tersinggung dan melakukan sesuatu terkait ucapan Ahok.
Ucapan Ahok yang menyamakan Surabaya dengan Jakarta Selatan dinilai Risma sebagai persamaan dalam segi luas wilayah.
Risma menjelaskan, luas Surabaya 374,8 kilometer persegi, sementara luas DKI 661,5 kilometer persegi.

Uang Surabaya di APBD hanya Rp 7,9 triliun, sementara DKI Rp 64 triliun.
"Tetapi, kami bisa membangun trotoar, sekolah gratis, kesehatan gratis, bahkan memberi makan orang-orang jompo setiap harinya," kata Risma.
Risma mengatakan, Surabaya bisa melakukan itu semua karena menerapkan manajemen dan efisiensi anggaran yang cukup ketat sehingga bisa dioptimalkan untuk pelayanan masyarakat.
Awal kesalahpahaman
Sebenarnya, apa yang sudah dikatakan Ahok sehingga memancing kemarahan Risma?
Pernyataan Ahok yang menyinggung Risma diucapkan pada Kamis (11/8/2016) pagi.
Ketika itu, Ahok ditanya mengenai pembangunan trotoar di Surabaya yang lebih bagus daripada Jakarta.

Ahok mengatakan hal itu merupakan hasil tangan dingin Risma yang ia akui ahli dalam bidang tersebut.
Ia pun mengakui ingin belajar dari Risma terkait penataan trotoar.
"Makanya kita mau belajar itu dari Bu Risma. Bu Risma menata (trotoar) itu butuh waktu yang lama," ujar Ahok.

Ahok mengatakan, Risma sudah puluhan tahun belajar untuk menata kota.
Risma pernah menjadi kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Surabaya, kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Surabaya, hingga kini menjadi Wali Kota Surabaya.
Ahok mengakui pengalaman yang sudah lebih dari 10 tahun itu membuat Risma berhasil membenahi beberapa hal di Surabaya.
Ahok menuturkan, dia membutuhkan waktu agar trotoar di Jakarta bisa sebaik Surabaya, apalagi luas wilayah Jakarta lebih besar daripada Surabaya.

"Di Jakarta, ada 2.700 kilometer trotoar yang harus kita bangun. Kasih saya waktu, saya beresin," ujar Ahok.
Setelah itu, Ahok menjelaskan bahwa dia senang jika kepala daerah lain maju dalam Pilkada DKI 2017.
Sehingga, Pilkada DKI 2017 bisa diikuti oleh orang yang benar-benar teruji dan persaingannya lebih mengedepankan adu gagasan dan program.
Mantan Bupati Belitung Timur itu ingin saat debat cagub dan cawagub nanti, isinya adalah perbandingan kinerja para kepala daerah yang ikut Pilkada DKI 2017.
"Nah itu persaingan yang sehat, kita akan jelaskan kepada masyarakat, Surabaya itu cuma Jakarta Selatan. Kalau Jakarta ini bukan cuma Jakarta Selatan ini, ini ada Utara, Pusat, Timur, dan Barat, itu beda gitu lho," ujar Ahok.
Itulah sebabnya Ahok senang jika banyak kepala daerah yang maju dalam Pilkada DKI 2017.
Jika ada kepala daerah yang dirasa lebih baik memimpin Jakarta daripada dia, Ahok pun ikhlas melepas jabatannya.

"Aku dari dulu demen banyak orang yang bagus ikut, kalau ada gubernur lebih baik ya aku boleh pensiun, enak juga kan," ujar Ahok.
Itu merupakan konteks utuh pernyataan Ahok yang akhirnya menyinggung Risma.
Bukan membandingkan pembangunan Surabaya dan Jakarta, namun menegaskan bahwa Surabaya tidak bisa dibandingkan apple to apple dengan Jakarta. Sebab, Surabaya merupakan pemerintah kota sedangkan Jakarta adalah provinsi.

Penjelasan Ahok
Ahok pun bingung Risma bisa semarah itu. Dia merasa ada media yang salah kutip dan tidak utuh memberitakan pernyataannya terkait Surabaya. Ahok pun merasa di adu domba.
"Gue juga bingung, gara-gara lo, Bu Risma jadi baper (bawa perasaan), marah, gelar konferensi pers, seolah-olah aku diadu domba sama beliau," seloroh Ahok.
Ahok mengatakan tak pernah membandingkan luas Surabaya dengan DKI Jakarta.

Menurut dia, maksud membandingkan Surabaya dengan Jakarta Selatan karena sama-sama merupakan pemerintahan kota sehingga tidak pas jika pembangunan di Jakarta dibandingkan dengan Surabaya.

"Misalnya Adipura. Ada enggak bandingin Kota Surabaya sama Jakarta? Enggak," kata Ahok.
"Adipura itu bandinginnya apa? Surabaya dengan Jakarta Pusat atau Jakarta Selatan, wali kota sama gubernur juga beda," ujar Ahok.
Ahok kembali menekankan bahwa dia berharap seluruh kepala daerah berpengalaman untuk maju pada Pilkada DKI Jakarta 2017.source

Dengan demikian, mereka akan saling adu program untuk meraih simpati warga Ibu Kota.
Bukan justru menjual janji yang belum tentu terealisasi. Kepala daerah itu akan menjual prestasi-prestasi yang telah dicapai selama memimpin daerahnya.
"Jadi bukan saya mau mengecilkan Ibu Risma, apalagi mau menyakiti orang Surabaya," ujar Ahok.(Jessi Carina)




Labels: Nasional

Thanks for reading Ahok: Gue Bingung Gara-gara Lo, Bu Risma jadi Baper. Please share...!

0 Comment for "Ahok: Gue Bingung Gara-gara Lo, Bu Risma jadi Baper"

Back To Top