Monday, August 22, 2016

Aduuh..! Guru Dicaci Maki Murid? Sabar Guru.....

Flat News Magazine of Year     12:46:00 AM     No comments

Aduuh..! Guru Dicaci Maki Murid? Sabar Guru.....
Guru adalah salah satu sosok yang berjasa dalam membentuk karakter kita.
Banyak orang yang berprofesi guru tidak menganggap profesinya tersebut sebagai pekerjaan saja namun sebagai sebuah tanggungjawab besar untuk membuat seseorang menjadi insan yang berguna.

Namun tentu tidak bisa dipungkiri jika tugas tersebut tidaklah mudah.
Berikut ini merupakan pengalaman guru bernama Najihah Ahmad saat menangani muridnya yang berontak karena telah ditegur.source
Pengalaman Najihah tersebut diposting di Facebook.
Hari paling sedih sepanjang bergelar guru

17 Agustus 2016, merupakan hari paling menyedihkan bagi Najihah sepanjang karirnya sebagai guru.

Ia dimaki muridnya sendiri dengan kata-kata yang sangat tidak pantas, setan dan babi.
Padahal apa yang Najihah lakukan pada murid tersebut sangatlah bertujuan baik.
Suatu hari ketika ia mengajar di kelas 3, seorang murid melaporkan sesuatu yang membuatnya resah.

"Guru aku melihat Ahmad (bukan nama sebenarnya) memegang payudara Nurul (bukan nama sebenarnya) tadi," ucap murid tersebut.
Mendengar laporan itu, Najihah pun segera memanggil Ahmad dan Nurul untuk ditanyai.
"Aku tidak sengaja," jawab Ahmad saat itu.

Najihah pun lega, mana mungkin murid usia 9 tahun melakukan pelecehan seksual pada teman wanitanya, pikirnya.
Ia pun beralih pada Nurul.
Jawaban dari Nurul justru sebaliknya.
"Ahmad sengaja," katanya.

Setelah ditanyai beberapa kali, akhirnya Ahmad pun mengaku sengaja melakukannya.
Tapi mereka berdua kompak jika hal itu hanya untuk bahan bercandaan.
Lemaslah Najihah saat itu, bagaimana mungkin hal seperti ini menjadi lelucon bagi anak-anak yang bahkan belum genap 10 tahun?

Najihah pun mengambil penggaris panjang dari kayu untuk menghukum mereka.
Najihah juga kembali menjelaskan pada anak-anak tersebut tentang bagian tubuh yang tidak boleh disentuh lawan jenisnya.
"Ada batas antara lelaki dan perempuan yang tidak boleh dilanggar, ini adalah peringatan terkahir. Guru tidak ingin kejadian yang sama terulang lagi," ucapnya dengan intonasi tegas.
Mereka pun kembali ke kelas dengan peringatan terakhir itu.

Dikatai babi dan setan
Setelah kejadian itu, seorang siswa perempuan lain datang menemui Najihah sambil menyerahkan buku catatan milik Ahmad.
Mereka mengatakan jika Ahmas menulis tentang Najihah di buku tersebut.

Betapa terkejut Najihah ketika membaca tulisan Ahmad tentang dirinya.
Dalam buku itu, Ahmad memaki Najihah dengan kata-kata kasar seperti 'setan' dan 'babi'.
Maka Najihah kembali memanggil Ahmad untuk ditanyai.

Bukannya marah, Najihah justru memperlakukan Ahmad seperti anaknya sendiri.
"Kamu katakan sejujurnya ahmad. Guru tidak akan marah, tapi guru ingin tahu, kau marah ke guru?"
"Tidak," jawab Ahmad.
"Kamu menulis ini?

Ahmad pun mulai menangis tersedu.
"Tidak perlu menangis, katakan sejujurnya, apa kamu menulis ini?"
"Ya."
"Apa perasaanmu ketika menulis ini?"
"Marah dan malu."
"Baik, guru bisa mengerti, kamu malu dengan teman-teman bukan?"
Ahmad mengangguk dan tangisnya semakin kencang.

"Dengar Ahmad, guru marah karena punya alasan. Kamu adalah anak yang baik, setiap pagi kau datang dan bantu guru angkat barang, guru menyayangimu karena kau baik. Guru minta maaf jika membuatmu marah. Tak apa kau mengatai guru setan, daripada suatu hari nanti ibumu yang dimaki orang karena kelakuanmu. Ingat pengorbanan ibu itu amat besar. Besok jika masih ada yang mempermalukanmu di kelas, kau lapor pada guru. Guru tegur orang itu."
Mendengar itu, tangis Ahmad pun semakin menjadi.
Ia terisak sambil berkata lirih meminta maaf pada gurunya.
Bukan hanya itu, Najihah juga memberi Ahmad uang untuk menyenangkan hatinya.
Ahmad keluar dari ruangan itu dengan hati lapang dan senyum mengembang.

"Betapa sucinya anak-anak. Tidak ada dendam, tidak ada dengki, ini pelajaran bagi saya untuk menjadi lebih baik lagi. Semoga saya selalu tulus mendidik," tulis Najihah di akhir penuturannya.






0 comments :

Recommended

Like Us

Popular Posts

Find Us On Facebook

Company

Legal Stuff

FAQ's

Blogroll

Subscribe to Newsletter

We'll never share your Email address.